Friday, May 20, 2016

Kelahiran Anakanda Yang Ketiga Part 2

En Suami menunjukkan muka kelat setelah aku memberitahu bahawa aku mahu bersalin di kampung.

"Tak payah lah..nanti terberanak kat tengah jalan macam mana? Kat Lojing tu ke..."

"Eh..xpe lah..sekurang-kurangnya dah masuk Negeri Kelantan..haha. Abang kan M.A..abg sambut lah baby ni.."

"Tak nak lah abg... tak reti. Mana abg pernah sambut baby. Masa belajar pon lari.."

Sambil memandu terus menuju ke Hospital Teluk Intan.

Sesampai je di Hospital.. segala jenis prosedur di lakukan. Setelah mendapati bukaan baru 1 cm..aku di hantar ke wad dulu.

Dr yang scan ada bertanya:

"Ada minum air gula tak?"

"Tak ada Dr."

Dr mula membebel sebab katanya baby aku besar..3.8-4.0kg.

Air ketuban terus menerus keluar bersama lendir dan darah.

Dr ada bagi tau jugak..kalau jam 12 mlm esok tak bersalin lagi..mungkin aku akan di bedah sebab takut baby lemas.

Perasaan gemuruh..takut dan segala macam perasaan datang. Aku tak nak operate..sebab nanti susah nk jaga. Dah la tak ada siapa2 yang jaga aku..mak tak ada..mertua pon tak ada. Hanya mampu berdoa pada Allah supaya aku dapat bersalin normal. Sungguh aku tak nak bersalin operate.

Jam menunjukkan angka 3.00 ptg. Perut ku yang tadinya sakit sikit2 kini dah mula sakit lebih kuat. Sakit yang tak boleh nk buat apa. Segala sendi..tulang..badan semua rasa sakit. Ke kiri tak kena..ke kanan tak kena..

En Suami tak putus2 berdoa dan mengaji sambil mengurut belakang badan aku.

Nurse nampak aku yang kesakitan..dia terus check bukaan..tengok2 baru 3 cm. Dia kata..nampak sakit macam dah nak bersalin..tp baru 3 cm.

Aku di biarkan lagi..di temani suami di sisi. Sungguh...kehadiran suami menemani aku waktu ini adalah sangat aku perlukan..

Setelah beberapa jam..nurse check lagi bukaan..dan masih 3 cm jugak. Aku pon di tolak ke bilik bersalin kerana sakit yang amat dgn bukaan masih di 3 cm.

Maka berpisah lah aku dgn en suami..kerana suami tak dibenarkan masuk ke bilik bersalin. Nurse ada bagi tau..kalau tak tahan sangat..mintak ubat tahan sakit dgn Dr di bilik bersalin nanti. Sebab dia kesian tgk aku yang menanggung kesakitan.

Sesampai di bilik bersalin.. nurse yang lain check bukaan lagi..katanya..4 cm.

"Saya rasa ada najis dalam usus awak ni..sebab tu jalan lambat terbukak. Kalau awak rasa nak berak..awak berak je atas katil ni. Kesian..kalau ada najis..memang jalan susah nak buka."

Setelah beberapa jam..dia check bukaan beberapa kali..tapi bukaan masih belum terbuka seperti yang dikehendaki lagi.

Akhirnya aku minta di cucuk ubat tahan sakit..sebab badan dah rasa makin lemah menahan kesakitan. Aku di beri suntikan di bahagian pinggul. Lega la sedikit rasanya. Tapi masih sakit.

Tetiba..aku rasa nak meneran..aku pon teran la sambil kepit paha sbb tiada nurse kat sisi aku. Aku takut terberanak sendiri. Misi sibuk menguruskan pesakit lain. Ramai yang nak bersalin malam tu..penuh katil..sedangkan Nurse hanya 4 orang. Kelam kabut mereka berkejar ke sana sini.

Setelah aku meneran beberapa kali..aku terasa seperti keluar ketulan..

Ya..keluar...

Tapi bukan baby..najis yg keluar..

Aku terberak rupanya...dan di atas katil.

Ya Allah...malunya rasa sambil menahan kesakitan. Setelah beberapa minit ada Nurse lalu dan terlihat pada mesin di sebelah aku. Tiba2 dia macam terkejut dan berteriak. Aku kurang arif tentang apa yang di teriakkan..dia terus datang mendapatkan aku dgn kelam kabut..

Bila dia buka kain yang menyelimuti badan aku..

Gedebuk!!!

Sesuatu jatuh terkena bajunya...dan jatuh ke atas kasut dia.

Ya Allah...

Aku terus meminta maaf...najis aku yang terjatuh itu. Rasa bersalah yang amat..rasa malu...

Terus menerus aku mohon maaf pada dia..tp dia kata:

"Tak apa puan..kami dah biasa dengan perkara macam ni. Puan bertenang..baby dah nak keluar ni. Puan fokus ye.. saya bantu puan bersalin."

Ya Allah...rasa..mulianya tugas seorang Nurse ni. Memang rasa terharu sangat.

Dia terus membantu aku bersalin dengan baik...

Ketika azan maghrib berkumandang..dengan sekali teran..baby keluar tanpa ada koyakan. Setelah baby selamat keluar... ada Dr dan beberapa Nurse lain yang datang. Dilihatnya baby yang besar..dan tak ada luka...terus mereka memuji Nurse tadi..

Ziyad lahir dgn berat 3.6kg tanpa ada luka.

Masa tengah2 lali tu aku terdengar sesama mereka berbual...

"Nanti aku bersalin kau sambut ye..pandai la kau.. tak koyak pon. Aku cop kau ye."

"Ni pon dapat pesakit yang pandai teran..kalau tak susah jugak."

Kata Nurse itu merendah diri.

Setelah aku di bersihkan...di beri air..dan melihat baby..aku dibiarkan di atas katil sendiri. Mereka membawa baby aku ke tempat lain untuk di bersihkan.

Aku pon terlelap..

3 comments:

Cik Puan Eka said...

Tetiba rasa terharu plak part plupp jatuh tu. ALhamdulillah semua dipermudahkan. Nervous lak ika baca hehe

~::PermatA::~ said...

Mmg rasa kesian sgt ika...tu la pengorbanan misi yg kita xnampak..membantu kita..xkira mcm mn keadaan pon...

~::PermatA::~ said...

Mmg rasa kesian sgt ika...tu la pengorbanan misi yg kita xnampak..membantu kita..xkira mcm mn keadaan pon...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...