Monday, June 13, 2016

Selesa Dalam Perut

Alhamdulillah..

Hari ni da masuk hari ke 8 berpuasa. Ingatkan tak sempat nak puasa dah. Rupa2nya..terlebih sempat. Alhamdulillah..dengan izin Allah juga.

Biasanya 37-38 minggu..baby dah keluar. Tapi yang ni..dah 39w4d...masih selesa duk dalam perut Umi. Tak mengapa sayang. Duduk lah puas2..Umi ok je. Cuma..rasa cepat penat sikit je. Maklumlah..bulan puasa.

Umi harap, baby Umi ni..baik2 saja kat dalam sana. Dan bila tiba masa..yang Allah tetapkan..kamu keluarlah dari perut Umi dengan baik. Sayang tolong Umi ye..jgn bagi Umi sakit lama2. Semoga Allah permudahkan Umi untuk melahirkanmu nanti sayang. 

  لاإله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين. ...

Semoga..anak Umi akan keluar dengan baik dan menjadi hamba Allah yang taat..soleh/solehah.. dan sentiasa menyenangkan hati Umi dan keluarga kita. Amin.

Thursday, June 2, 2016

Sirna

Aku yang kau panggil sirna..

Sirna..
Aku yang sirna..
Aku yang tidak lagi bercahaya..
Aku yang kelam dan suram..
Aku yang tidak sesempurna kejadian..
Aku yang mempunyai banyak kekurangan..

Sungguh...
Sungguh aku sirna..

Dulu mungkin aku tak mengerti..
Aku yang tercari cari..
Maksud di sebaliknya..
Aku yang merasakan sirna itu cantik..
Aku yang merasakan sirna itu menarik..
Aku tertipu..

Rupanya..
Sirna itu..gelap...suram...
Dan begitulah aku di matamu..
Baru aku sedar..
Baru aku faham..

Ya..
Aku yang sirna..
Sirna di matamu..

21:50 Jumaat
2 Jun 2016

Setiu

Alhamdulillah...

Sedar tak sedar.. dah setahun lebih aku balik kampung..

Setahun lebih menumpang di rumah mertua..

Setahun lebih bekerja di Setiu..

Setahun lebih dah umur Ziyad..

Setahun lebih Umar dan Muaz bersekolah di kampung..

Tq En Amir...kerana menunaikan janji kamu..akan pindahkan saya sebelum anak masuk sekolah rendah.

Berada di Setiu Terengganu...

Sesuatu yang bukan dalam mimpi sekali pon. Rezeki Allah itu sangat luas. Siapa sangka? Aku sendiri pon tak menyangka yang aku akan di tempatkan di sini... di kampung suami.

Alhamdulillah..

Tempat kerja ok... kawan-kawan ok... suasana nyaman... melalui pantai yang indah setiap hari ke tempat kerja..

Cumanya...terasa tanggungjawab di tempat kerja tu lebih besar. Walaupon bebanan kerja tak banyak. Sebelum ni... apa2 nak buat boleh di rujuk kepada bos...sekarang.. semua terletak atas batu jemala patik..

Membuat keputusan itu bukanlah sesuatu yang mudah. Ibarat kata pepatah.."di telan mati emak, di luah mati bapak". Banyak hati yang perlu kita jaga. Kadang2 keputusan terbaik itu menyakitkan sesetengah pihak.

Aku harus kuat dan tabah..

Untuk terus berada di sini...

Kadang2.. air mata jatuh juga.. bila memikirkan ujian2 yang terpaksa aku tempuh..

Sabar..sabar..dan sabar.. itulah yang aku buat. Sehingga hati pon menjadi tawar..hambar..kelam..

Demi anak2 tercinta...aku harus kuat..aku harus tabah menempuhi segalanya.

Sampai suatu masa... aku akan menemui kebahagiaan yang hakiki..

Yakin pada Allah...

Friday, May 20, 2016

Lama

Ha.. lama kan? Lama betul...

Sejak balik ke kampung ni..sekali pon tak sempat nak update blog. Banyak benda yang kena buat.

Dah nak bersalin anak keempat..baru update pasal bersalin anak ketiga. Dalam kepala ni macam-macam nak tulis. Tapi.. banyak perkara yang menghalang.

InsyaAllah...akan di update satu persatu ketika ada peluang ni..

Semoga Allah permudahkan semuanya..

Banyak benda nk simpan kat sini...pengalaman dapat tukar balik kampung..pejabat baru..kawan2 baru..tempat tinggal baru...etc..

Kelahiran Anakanda Yang Ketiga Part 2

En Suami menunjukkan muka kelat setelah aku memberitahu bahawa aku mahu bersalin di kampung.

"Tak payah lah..nanti terberanak kat tengah jalan macam mana? Kat Lojing tu ke..."

"Eh..xpe lah..sekurang-kurangnya dah masuk Negeri Kelantan..haha. Abang kan M.A..abg sambut lah baby ni.."

"Tak nak lah abg... tak reti. Mana abg pernah sambut baby. Masa belajar pon lari.."

Sambil memandu terus menuju ke Hospital Teluk Intan.

Sesampai je di Hospital.. segala jenis prosedur di lakukan. Setelah mendapati bukaan baru 1 cm..aku di hantar ke wad dulu.

Dr yang scan ada bertanya:

"Ada minum air gula tak?"

"Tak ada Dr."

Dr mula membebel sebab katanya baby aku besar..3.8-4.0kg.

Air ketuban terus menerus keluar bersama lendir dan darah.

Dr ada bagi tau jugak..kalau jam 12 mlm esok tak bersalin lagi..mungkin aku akan di bedah sebab takut baby lemas.

Perasaan gemuruh..takut dan segala macam perasaan datang. Aku tak nak operate..sebab nanti susah nk jaga. Dah la tak ada siapa2 yang jaga aku..mak tak ada..mertua pon tak ada. Hanya mampu berdoa pada Allah supaya aku dapat bersalin normal. Sungguh aku tak nak bersalin operate.

Jam menunjukkan angka 3.00 ptg. Perut ku yang tadinya sakit sikit2 kini dah mula sakit lebih kuat. Sakit yang tak boleh nk buat apa. Segala sendi..tulang..badan semua rasa sakit. Ke kiri tak kena..ke kanan tak kena..

En Suami tak putus2 berdoa dan mengaji sambil mengurut belakang badan aku.

Nurse nampak aku yang kesakitan..dia terus check bukaan..tengok2 baru 3 cm. Dia kata..nampak sakit macam dah nak bersalin..tp baru 3 cm.

Aku di biarkan lagi..di temani suami di sisi. Sungguh...kehadiran suami menemani aku waktu ini adalah sangat aku perlukan..

Setelah beberapa jam..nurse check lagi bukaan..dan masih 3 cm jugak. Aku pon di tolak ke bilik bersalin kerana sakit yang amat dgn bukaan masih di 3 cm.

Maka berpisah lah aku dgn en suami..kerana suami tak dibenarkan masuk ke bilik bersalin. Nurse ada bagi tau..kalau tak tahan sangat..mintak ubat tahan sakit dgn Dr di bilik bersalin nanti. Sebab dia kesian tgk aku yang menanggung kesakitan.

Sesampai di bilik bersalin.. nurse yang lain check bukaan lagi..katanya..4 cm.

"Saya rasa ada najis dalam usus awak ni..sebab tu jalan lambat terbukak. Kalau awak rasa nak berak..awak berak je atas katil ni. Kesian..kalau ada najis..memang jalan susah nak buka."

Setelah beberapa jam..dia check bukaan beberapa kali..tapi bukaan masih belum terbuka seperti yang dikehendaki lagi.

Akhirnya aku minta di cucuk ubat tahan sakit..sebab badan dah rasa makin lemah menahan kesakitan. Aku di beri suntikan di bahagian pinggul. Lega la sedikit rasanya. Tapi masih sakit.

Tetiba..aku rasa nak meneran..aku pon teran la sambil kepit paha sbb tiada nurse kat sisi aku. Aku takut terberanak sendiri. Misi sibuk menguruskan pesakit lain. Ramai yang nak bersalin malam tu..penuh katil..sedangkan Nurse hanya 4 orang. Kelam kabut mereka berkejar ke sana sini.

Setelah aku meneran beberapa kali..aku terasa seperti keluar ketulan..

Ya..keluar...

Tapi bukan baby..najis yg keluar..

Aku terberak rupanya...dan di atas katil.

Ya Allah...malunya rasa sambil menahan kesakitan. Setelah beberapa minit ada Nurse lalu dan terlihat pada mesin di sebelah aku. Tiba2 dia macam terkejut dan berteriak. Aku kurang arif tentang apa yang di teriakkan..dia terus datang mendapatkan aku dgn kelam kabut..

Bila dia buka kain yang menyelimuti badan aku..

Gedebuk!!!

Sesuatu jatuh terkena bajunya...dan jatuh ke atas kasut dia.

Ya Allah...

Aku terus meminta maaf...najis aku yang terjatuh itu. Rasa bersalah yang amat..rasa malu...

Terus menerus aku mohon maaf pada dia..tp dia kata:

"Tak apa puan..kami dah biasa dengan perkara macam ni. Puan bertenang..baby dah nak keluar ni. Puan fokus ye.. saya bantu puan bersalin."

Ya Allah...rasa..mulianya tugas seorang Nurse ni. Memang rasa terharu sangat.

Dia terus membantu aku bersalin dengan baik...

Ketika azan maghrib berkumandang..dengan sekali teran..baby keluar tanpa ada koyakan. Setelah baby selamat keluar... ada Dr dan beberapa Nurse lain yang datang. Dilihatnya baby yang besar..dan tak ada luka...terus mereka memuji Nurse tadi..

Ziyad lahir dgn berat 3.6kg tanpa ada luka.

Masa tengah2 lali tu aku terdengar sesama mereka berbual...

"Nanti aku bersalin kau sambut ye..pandai la kau.. tak koyak pon. Aku cop kau ye."

"Ni pon dapat pesakit yang pandai teran..kalau tak susah jugak."

Kata Nurse itu merendah diri.

Setelah aku di bersihkan...di beri air..dan melihat baby..aku dibiarkan di atas katil sendiri. Mereka membawa baby aku ke tempat lain untuk di bersihkan.

Aku pon terlelap..

Thursday, July 2, 2015

Kelahiran Anakanda yang Ketiga Part 1

Jam menunjukkan angka 12.15 tengah malam. Tiba-tiba..aku terasa panas di paha.. aku pegang kain batik yang aku pakai. Sah!! Basah.. Oh..air ketuban da pecah kot. Rungut hati aku. Terus rasa gelisah, gelabah, takut, bimbang dan macam-macam perasaan datang. Aku nak bersalin dah ke?

Teringat kakak ku yang kerja Misi tu. Cepat-cepat aku telefon dia untuk bertanyakan pasal ni. Aku bagitau kakak bahawa air ketuban dah turun. Dia tanya suami aku ada tak. Lantas aku menjawab..ada..tapi dah tidur. Kakak suruh kejut dia dan pergi hospital. Aku bagitau kakak yang aku takde rsa sakit pon. Dan aku cakap jugak..kalau pergi siapa nak jagakan anak2 aku yang lain. Aku tanya..boleh tak kalau tunggu pagi esok? Kakak kata..kalau tak sakit dan air tak turun banyak, boleh la tunggu. Kalau air keluar banyak..takut baby lemas nanti.

Aku pon baring balik. Kononnya nak tidur lah. Tapi..hati runsing..bimbang...tak boleh nak lelap mata. Jam 2 pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Air ketuban keluar lagi..dan kali ni banyak. Lepas tu..rasa perut memulas sedikit demi sedikit. Eh...nak bersalin dah ke? Urmm..fikir..punya fikir..aku pon kejut suami.

Dia terus bangun..hantar anak-anak rumah jiran dan terus memecut ke Hospital Teluk Intan. Dalam perjalanan tu..aku bersuara, "Abg..jom kita balik kampung (Kelantan). Syg rasa nak bersalin kat kampung lah" ...

Dengan muka terkejut suami berpaling pada aku...
"Betul ke ni?"

Tuesday, June 30, 2015

Pengalaman Mengandung Anakanda Yang Ke-3

Walaupon pengalaman ni dah berlalu..namun..aku nak tepek jugak di blog ni. Ye lah..sebelum ni..tak berkesempatan nak menulis. Macam-macam halangan. Kerja..anak..masa..takde komputer etc. Jadinya..nak cerita jugaklah..supaya lain kali boleh baca dan ingat apa yang terjadi.

Pengalaman mengandung kali ke-3 ni amat berbeza dengan yang lain. Terpaksa menempuh alahan yang agak teruk. Setiap kali makan..pasti akan keluar balik. Alahan kali ni berlarutan sehingga kandungan mencecah 4 bulan. Hasilnya..hampir 10kg berat badan turun.

Apa yang sama dengan mengandungkan abang-abangnya ialah..aku tak mengidam. Tak pernah rasa mengidam nak itu ini. Alhamdulillah.

Perkara yang paling tak boleh lupa pulak..aku terrrminum minyak masak. Sampai muntah berdarah. Sampai lemah. Boleh pulak tertukar botol air dan botol minyak masak. Dah telan hampir segelas baru rasa lain macam..terus...uweeeekkkkk....tersembur keluar segala macam yang ada dalam perut. Dengan darah berketul. Allahuakbar..nasib baik baby ok.

Mengandung kali ni aku 3 kali keluar masuk Hospital Teluk Intan..hmmm...(mungkin dah berumur kot..badan dah tak tahan). Kali pertama sebab gastrik semasa kandungan berusia 32 minggu. Kali kedua sebab cirit-birit semasa usia kandungan 36 minggu. Dan kemasukan kali ke-3 pada usia kandungan 38 minggu.

Berat....urm...paling berat dalam sejarah. Paling berat 74.9kg. Walaupun muntah teruk di awal kehamilan, namun..berat naik jugak. 

**Throwback**

Wednesday, November 5, 2014

Temuduga Lagi

Alhamdulillah... buat kali ke 5 di panggil untuk temuduga kerajaan.

1- Jawatan Pembantu Tadbir pada tahun 2003 di Pejabat Tanah Machang.

Penemuduga suruh sambung belajar sebab keputusan peperiksaan SPM elok katanya.

2- Temuduga Jururawat di Kota Bharu Tahun tak ingat.

Sangat tidak bersedia dan tidak dapat menjawab soalan yang dikemukakan dengan baik.

3- Temuduga Penolong Pegawai Pendaftaran di SPA Putrajaya pada tahun 2011.

Agak bersedia. Lebih kurang sejam dalam bilik temuduga. Soalan dah pernah tulis dalam blog ni. (scroll aje.. tak boleh nk bagi link sebab guna h/p ni).

4- Temuduga Pegawai Pembangunan Masyarakat (Kemas) di Ibu Pejabat Kemas Kuala Lumpur tahun 2013.

Bersedia jugak..tapi soalan yg diajukan tu lari dari tajuk yang dibaca dan di luar jangkaan. Banyak jawapan reka2 dengan yakinnya:) Dalam 20-30 minit dalam bilik temuduga. Soalan tentang NBOS, fungsi Kemas, perbezaan Kemas dengan JKM etc.

5- Temuduga Pegawai Penerangan di SPA Putrajaya tahun 2014.

Yang terbaru..dan masih segar dalam ingatan. Persiapan tak banyak sangat sebab sibuk dengan kerja. Tapi banyak jugak baca tentang isu semasa.

Aku calon ke 9 dipanggil. Sebelum masuk tu..ada la tanya kawan2 pasal soalan yang diajukan..tapi semua macam tak puas hati. Masing2 berada dlm bilik temuduga lebih kurang 15 minit je.

Mulut tak habis2 baca apa sahaja ayat Quran yang aku tahu. Berdebar..bimbang..dan segala macam perasaan wujud.

Bila nombor giliran aku dipanggil..aku mengetuk pintu 3 kali..dan bagi salam sebelum masuk. Masuk je..penemuduga meminta sijil asal dan salinan untuk dilihat. Aku disuruh duduk..

Soalan2 yang diajukan pada aku ialah:-

1-Sila perkenalkan diri anda.
2-Apa isu semasa yang anda arif.
3-Bagaimana nak daftar kanak2 yang dijumpai (sbb aku kerja JPN kot).
4- Kalau ditempatkan di Johor macam mana?
5- Ceritakan apa yang anda faham tentang GST.
6- Terima kasih..

Aku..dengan muka yang agak terkejut..aku bertanya balik : "itu sahaja?"

Dan dia menjawab :"Ya..itu sahaja..terima kasih."

Aku bangun dan keluar bilik temuduga dengan perasaan agak tidak puas hati. Bukan sebab tak boleh jawab..tapi, sebab 15 minit sahaja...sangat sekejap rasanya.

Entahlah..tak tahu nak cakap apa. Tunggu je keputusan keluar sebulan lagi. Kalau Allah dah tetapkan rezeki kita..InsyaAllah. Redha je la.



Friday, December 27, 2013

Dia Dah Pergi


Dunia pekerjaan memang banyak cabaran. Namun..Alhamdulillah, semua berlalu dengan pantas. Kesibukan aku membataskan semua aktiviti temasuk bermain dengan anak-anak kesayangan.

Sejak Bos cuti bersalin..semua tugas beliau bertenggek di atas bahuku. Ada yang pernah dibuat dan diajar, dan ada juga yang tak pernah dibuat..malah..yang tak pernah tengok pon ada. Semuanya perlukan komitmen yang tinggi. Tambah pula dengan 2 orang staff yang di tarik ke UTC dan Ibu Pejabat Negeri. Memang tak cukup kaki dan tangan.

Tapi...Allah permudahkan aku.kejap je rasa. Bos dah kembali bekerja...heeee:)

3 bulan berlalu dengan pantas. Ok lah walaupun dua staff yang ditarik ke tempat lain tu tak ada, sekurang-kurangnya bos ada. Tak adalah besar sangat tanggungjawab yang dipikul tu.

Pengalaman menguruskan cawangan selama 3 bulan itu cukup banyak. Ya lah..mana tahu suatu hari nanti aku di beri peluang oleh Allah untuk meneraju sebuah cawangan. Yang pasti..aku tak boleh jadi seperti hari ini. Mesti bertukar...hihihi...Bukan jadi Ultraman..tapi...mesti lebih tegas:)

Tanpa pengalaman..kita tak akan faham kenapa sesuatu benda itu berlaku. Bila da berada pada situasi..barulah kita faham. So...pengajarannya..masuk kandang kambing..kita mengebekkk...masuk kandang harimau...kita mengauumm. Sesuai dengan keadaan, jawatan, dan masa:)

Terakhir untuk entri ini...Tq Allah..kerana mempermudahkan setiap inci perjalananku. Tq pada kawan-kawan yang banyak membantu ketika aku dilanda kesibukan itu. Alhamdulillah kesibukan tu dah meninggalkan aku. Kembali kepada rutin asal. hihihi...dia dah pergi..:)


Sunday, October 27, 2013

Semoga Ini Yang Terbaik

Menunggu dan terus menunggu tanpa jawapan yang pasti. Aku perlu membuat satu keputusan. Bukannya sudah berputus asa..namun jawapan yang ada sangat kurang meyakinkan. Pilihan telah dibuat..aku harap pilihan ini adalah yg terbaik untuk kami sekeluarga.

Mungkin pekerjaan ini adalah yang terbaik untuk aku dari Allah. Kalau dah rezeki takkan ke mana. Apa  pun kerja kita..apa pun jawatan kita..kalau Allah da tetapkan itu rezeki kita..orang lain takkan boleh amik.

Semoga tempat ini akan menjadi sumber rezeki buat kami sekeluarga. Aku selesa di sini. Allah berikan aku jiran yg baik..suanana kerja yg selesa..kawan2 yg memahami..Alhamdulillah.

Semoga pilihan ini adalah yg terbaik buat kami:)

Terima kasih Allah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...